Hen Hen Jangan pernah meremehkan diri sendiri. Bila kamu tak bahagia dengan hidupmu, perbaiki apa yang salah, dan TERUSLAH MELANGKAH.

Pengetahuan Dasar Geografi Lengkap

5 min read

ilmu dasar geografi

Tahukah anda apa yang dimaksud dengan Pengetahuan Dasar Geografi? Jika anda belum mengetahui nya anda tepat sekali mengunjungi jagoanilmu.net. Karena pada kesempatan kali ini akan mengulas tentang dasar dasar Geografi mulai dari pengertian geografi, objek studi geografi, pendekatan geografi, konsep dasar essensial geografi, prinsip-prinsip geografi, hakekat geografi, ilmu penunjang hingga objek dan ruang lingkup studi geografi. Oleh karena itu marilah simak penjelasan yang ada dibawah berikut ini.

Pengetahuan Dasar Geografi

1. Pengertian Geografi

Geografi berasal dari bahasa Yunani geo berarti bumi dan graphein berarti tulisan. Jadi secara harfiah berarti tulisan tentang bumi, sehingga sering disebut ilmu Bumi. Istilah geografi diperkenalkan oleh Erastothenes tahun 100 SM, sehingga beliau dikenal sebagai peletak dasar ilmu geografi karena memperkenalkan istilah geographika juga telah mencoba menghitung keliling bumi secara matematis melalui perbandingan besar jarak busur Alexandria – Syene (Aswan) dengan keseluruhan bumi.

Dari hasil seminar dan lokakarya para pakar Geografi yang dilaksanakan di Semarang tahun 1988 dirumuskan bahwa :

Geografi adalah pengetahuan mengenai persamaan dan perbedaan gejala alam dan kehidupan di muka bumi (gejala geosfera) serta interaksi antara manusia dengan lingkungannya dalam konteks keruangan dan kewilayahan.

Dari pengertian tersebut diatas maka :

  1. Pengetahuan mengenai persamaan dan perbedaan gejala-gejala alam dan kehidupan di muka bumi (gejala geosfera)dimaksudkan bahwa geografi akan mengkaji atau mempelajari berbagai faktor penyebab sekaligus mencari dan menemukan jawaban mengapa terjadi persamaan dan perbedaan pada gejala geosfera antara satu tempat dengan tempat yang lain.
  2. Interaksi antara manusia dengan lingkungannya dimaksudkan behwa manusia dalam memenuhi kebutuhannya akan memanfaatkan lingkungan alamnya. Oleh karena itu dituntut agar kelestarian daya dukung alam tetap terpelihara dengan sebaik-baiknya.
  3. Dalam kontek keruangan dan kewilayahan dimaksudkan bahwa didalam mempelajari (mengkaji) persamaan dan perbedaan gejala geosfera maupun interaksi manusia dengan lingkungannya yang diutamakan adalah persebaran gejala geosfera dalam dalam suatu wilayah dan interaksi manusia dengan lingkungannya.

Jadi yang membedakan geografi dengan ilmu yang lain bukan pada bumi sebagai wujud kajian geografi, malinkan pada cara pandang yang bersifat keruangan dan obyek geografi yang berupa gejala geosfera.

2. Objek Studi Geografi

Sasaran atau kajian studi geografi secara garis besar adalah :

  1. Aspek fisik (alami) yang meliputi aspek kimiawi, biologis astronomi dan sebagainya.
  2. Aspek sosial yang meliputi aspek politis, ekonomi, anthropologis dan sebagainya.

Baca juga 3 Objek Studi Geografi dan Contohnya

3. Analisis (Pendekatan) Geografi

Analisis (pendekatan) secara geografi ada 3 (tiga) macam yaitu :

a. Analisis Keruangan

Dalam analisis keruangan seorang ahli geogarfi mengkaji variable antara sesama aspek fisik.
Variable yang berbeda antara tempat yang satu tempat yang satu dengan yang lain, dikaji faktor penyebab yang mempengaruhi pola distribusi keruangan atau persebarannya.

Contoh :

  • Keterkaitan antara lereng dengan erosi.
  • Keterkaitan antara jenis tanah dengan vegetasi.
  • Keterkaitan antara letak dengan harga tanah.

b. Analisis Kelingkungan (Ekologi)

Dalam analisis kelingkungan seorang ahli geografi mengkaji interaksi organisme (manusia,hewan dan tumbuhan) dengan lingkungannya.

Pendekatan ini digunakan untuk mengetahui keterkaitan dan hubungan antara unsur unsur yang berada dilingkungan tertentu yaitu hubungan antar organisme dan hubungan organisme dengan lingkungannya.

Contoh :

  • Didaerah lereng pegunungan petani melakukan kegiatan pertanian dengan sistim terasering

c. Analisis Kewilayahan (Komplek Wilayah)

Dalam analisis kewilayahan seorang ahli geografi mengkaji antara variable manusia dengan lingkungannya pada suatu wilayah yang mendasarkan pada kombinasi antara analisis keruangan dan analisis ekologi

Contoh :

  • Keterkaitan antara adanya hutan bakau, udang dan nelayan pada suatu daerah.

Selengkapnya 3 Pendekatan Geografi: Keruangan, Ekologi, Wilayah dan Contohnya

4. Konsep Dasar Essensial Geografi

Dalam memahami ilmu geografi perlu memahami sepuluh pengertian dasar yang sangat penting yaitu :

a. Konsep Lokasi (tempat)

Lokasi keterkaitannya dengan keadaan sekitarnya dapat menguntungkan dan juga dapat merugikan.

Contoh :

  • Lokasi daerah dekat dengan jalan raya mengakibatkan harga tanah tersebut sangat mahal.
  • Lokasi pemukiman dekat pabrik maka udara kotor karena polusi.

b. Konsep Jarak

Jarak sebagai faktor pembatas karena memisahkan dua tempat, arti pentingnya bersifat relatif dan berubah sejalan dengan kemajuan kehidupan dan teknologi.

c. Konsep Keterjangkauan

Keterjangkauan tidak terlalu berkaitan dengan jarak, tetapi lebih berkaitan dengan kondisi medan, sarana dan prasarana komunikasi dan transportasi.

Pada umumnya keterjangkauan berubah akibat perkembangan perekonomian dan kemajuan teknologi.

d. Konsep Pola

Pola berkaitan denga persebaran fenomena dalam ruang di muka bumi baik yang bersifat alami (curah hujan, persebaran vegetasi, pola aliran sungai, jenis tanah dsb) atau bersifat sosial budaya (mata pencaharian persebaran penduduk, pemukiman dsb).

Contoh :

  • Di daerah yang curah hujannya kurang, orang akan berladang dan beternak.
  • Di daerah yang datar dengan curah hujan yang cukup orang akan bersawah.

e. Konsep Morfologi

Morfologi menggambarkan perwujudan permukaan bumi akibat tenaga geologi, menyangkut bentuk lahan yang berkaitan denga erosi dan sedimentasi. Ketebalan tanah jenis vegetasi dan juga penggunaan lahan.

f. Pengelompokan (Aglomerasi)

Aglomerasi merupakan kecenderungan persebaran yang bersifat menggerombol pada suatu wilayah yang relatif sempit yang paling menguntungkan baik mengingat kejenisannya maupun adanya faktor-faktor umum yang menguntungkan.

Contoh :

  • Perumnas yang dihuni mayoritas pegawai negeri.
  • Pedukuhan yang dihuni petani penggarap sawah.

g. Nilai Kegunaan

Nilai kegunaan sumber daya alam dan gejala alam di permukaan bumi bersifat relatif, tidak sama bagi setiap orang sesuai dengan keberadaan dan cara pandangannya.

Contoh :

  • Daerah pantai bagi nelayan merupakan daerah mencari nafkah yang utama, tetapi bagi penduduk kota merupakan daerah rekreasi.

h. Interaksi Interdependensi

Interaksi merupakan peristiwa saling mempengaruhi antara obyek yang satu dengan yang lain, karena setiap tempat mempunyai potensi sumber daya yang berbeda.

Contoh :

  • Daerah pedesaan menghasilkan bahan pangan yang dibutuhkan daerah perkotaan, perkotaan menghasilkan barang industri dan informasi yang dibutuhkan masyarakat pedesaan.

i. Perbedaan Wilayah (diferensiasi areal)

Integrasi gejala alam menjadikan suatu wilayah mempunyai corak tersendiri (region).
Interaksi gejala dan unsur yang bersifat dinamis menghasilkan karakteristik yang selalu berubah.

Perbedaan wilayah juga mendorong terjadinya interaksi antar wilayah dalam bentuk mobilitas penduduk, pertukaran barang dan jasa.

Contoh :

  • Pedesaan dengan corak khas pesawahan yang tradisional berbeda dengan pedesaan dengan sistem pertanian industri (perkebunan).

j. Keterkaitan Ruang (asosiasi keruangan)

Keterkaitan ruang menunjukan tingkat keterkaitan persebaran suatu gejala dengan gejala yang lain di suatu tempat, baik yang menyangkut gejala alam, tumbuh-tumbuhan atau kehidupan sosial.

Contoh :

  • Kemiringan lereng dengan ketebalan tanah, makin terjal lereng akan disertai dengan fenomena makin tipisnya tanah.
  • Tumbuhan alang-alang (ilalang) hidup pada lahan terbuka yang banyak sinar matahari.

Baca juga Pengertian 10 Konsep Esensial Geografi dan Contohnya

5. Prinsip Prinsip Geografi

Secara teoritis prinsip-prinsip geografi terdiri atas: prinsip penyebaran, prinsip interrelasi, prinsip deskripsi, dan prinsip kronologi.

a. Prinsip Penyebaran

Prinsip penyebaran, merupakan dasar atau kunci pertama dalam kajian ilmu geografi yang dapat menggambarkan prinsip-prinsip lainnya. Prinsip ini menekankan pada pemahaman bahwa fenomena geosfer itu tersebar di seluruh permukaan bumi secara tidak merata, tetapi memiliki hubungan satu sama lain.

b. Prinsip Interrelasi

Prinsip interrelasi merupakan prinsip yang mengungkapkan hubungan di dalam fenomena geosfer, misalnya hubungan antara faktor fisik dengan faktok manusia. Prinsip ini dapat digunakan untuk mengungkapkan karakteristik gejala atau fakta geografi pada sebuah region. Prinsip interrelasi dapat disajikan secara kuantitatif sehingga dapat diukur secara matematis.

c. Prinsip Deskripsi

Prinsip deskripsi merupakan kerangka kerja geografis dan sebagai penjelas atas sebab akibat terjadinya interrelasi yang dapat disajikan, tidak hanya dalambentuk kalimat, tetapi juga ditampilkan dalam bentuk peta, diagram, grafik, atau tabel.

d. Prinsip Korologi

Prinsip korologi merupakan prinsip yang komprehensif, karena memudahkan semua prinsip geografi, sehingga prinsip ini merupakan prinsip yang terpenting dalam kajian geografi. Berdasarkan prinsip ini semua gejala, fakta, dan masalah geografi tinjauan penyebaran, interrelasi, dan interaksinya, yaitu dalam ruang.

Baca juga 4 Prinsip Geografi dan Contohnya

6. Hakekat Geografi

Geografi sebagai ilmu pengetahuan yang berdasarkan pada aspek keruangan berfungsi antara lain :

  1. Mengetahui bentuk muka bumi
  2. Mengetahui luas muka bumi
  3. Mengetahui iklim
  4. Mengetahui aktifitas penduduk dsb.
  5. Membentuk sikap siswa untuk mencintai alam,sehingga perubahan yang terjadi pada suatu daerah dapat dicegah dampak negatifnya.

7. Ilmu Penunjang Geografi

Karena obyek kajian geografi sangatlah luas maka banyak disiplin ilmu yang menunjang geografi. Juga terjadi interaksi antara geografi dengan ilmu lain yang melahirkan disiplin ilmu baru yang merupakan cabang tersendiri dari geografi.

Adapun beberapa disiplin ilmu penunjang geografi antara lain :

a. Geomorfologi
Adalah ilmu yang mempelajari bentuk permukaan bumi dan segala proses yang mengakibatkan terjadinya bentuk-bentuk tersebut.

b. Geologi
Adalah ilmu yang mempelajari tentang struktur, komposisi, sejarah dan proses perkembangan bumi.

c. Meteorologi
Adalah ilmu yang mempelajari tentang ciri-ciri fisik dan kimia atmosfera.

d. Astronomi
Adalah ilmu yang mempelajari tentang benda-benda langit diluar atmosfera bumi.

e. Oseanografi
Adalah ilmu yang mempelajari gejala-gejala aspek yang berhubungan dengan laut.

f. Geofisika
Adalah ilmu yang mempelajari tentang sifat-sifat bumi bagian dalam dengan metode teknik fisika.

g. Demografi
Adalah ilmu yang mempelajari tentang penduduk.

h. Biogeografi
Adalah ilmu yang mempelajari tentang persebaran makhluk hidup secara geografis di muka bumi.

i. Antropogeografi
Adalah ilmu yang mempelajari tentang penyebaran bangsa-bangsa di muka bumi dilihat dari sudut geografi.

j. Geografi Politik, Geografi Sejarah, Geografi Regional, Geografi, Matematika, Paleotologi, Geografi Ekonomi, Sosiologi, Ekonomi, Antropologi, Klimatologi dsb.

8. Obyek Dan Ruang Lingkup Studi Geografi

Karena sebagai obyek kajian geografi adalah geosfer,maka secara umum yang menjadi obyek material geografi meliputi atmosfera (lapisan udara), hidhosfera (lapisan kulit bumi), hidrosfera (lapisan perairan), biosfera (lingkungan hewan dan tumbuhan) dan anthroposfera (manusia).

Sedangkan objek formal geografi adalah region dimana analisis suatu wilayah (region) merupakan telaahan yang menyeluruh dan terpadu antara unsur-unsur wilayah (lokasi) unsur-unsur fisis dan sosial dari wilayah tersebut serta jalinan interaksi dan interelasi antara unsur-unsur wilayah tersebut.

Dengan demikian obyek studi geografi meliputi :

a. Obyek formal geografi
Merupakan cara memandang terhadap objek material geografi dari aspek keruangan dalam konteks kelingkungan atau kewilayahan.

b. Obyek material geografi
Merupakan semua gejala yang terdapat dan terjadi di muka bumi seperti : pemukiman, desa, DAS, industri, tanah, air bentuk lahan dsb.

Dalam penelaahan gejala geosfera study geografi selalu menganalisa dari segi lokasi dan persebaran gejala tersebut di muka bumi serta interaksi antara satu gejala dengan gejala yang lain pada wilayah tertentu.

Rhoad Murphey dalam bukunya The Scope of Geography mengemukakan 3 (tiga) pokok ruang lingkup studi geografi yaitu :

  1. Persebaran dan keterkaitan penduduk di muka bumi dengan sejumlah aspek keruangan serta bagaimana manusia memanfaatkannya.
  2. Interaksi antara manusia dengan lingkungan fisik yang merupakan salah satu bagian dari keanekaragaman wilayah.
  3. Kajian terhadap region.

Baca juga Ruang Lingkup Geografi: Pengertian Menurut Para Ahli dan Contohnya

Penutup

Demikian yang dapat Jagoan Ilmu bagikan, tentang Pengetahuan Dasar Geografi Lengkap, dimana artikel ini merupakan dasar-dasar geografi. Sekian dan terima kasih telah mengunjungi Jagoan Ilmu, semoga bermanfaat dan sampai jumpa lagi di artikel geografi berikutnya.

Hen Hen Jangan pernah meremehkan diri sendiri. Bila kamu tak bahagia dengan hidupmu, perbaiki apa yang salah, dan TERUSLAH MELANGKAH.